10 Mitos dan Fakta Seputar Strategi Diet dan Fitness

Mitos 1: Makan di malam hari membuat gemuk

Fakta: Jika asupan kalori Anda secara keseluruhan sesuai untuk penurunan berat badan atau menjaga kondisi tubuh, mungkin makan setelah makan malam akan memberi manfaat, ujar Joni Rampolla, RD, Director of Nutritioin and Wellness untuk Medifast.

Kalori pada malam hari akan dipakai pada hari berikutnya (dan bahkan ketika Anda tidur). Untuk tetap menjaga kadar tinggi energi Anda, lebih baik sebarkan kalori pada siang hari ketika tubuh Anda membutuhkan bahan bakar. Makanlah sesuatu setiap dua atau tiga jam. Hal ini akan menstabilkan kadar gula darah dan membantu Anda untuk merasa kenyang dan berenergi sepanjang hari.

Jika Anda membutuhkan camilan di malam hari, batasi hingga 200 kalori atau kurang.

Mitos 2: Rasa lapar adalah tanda Anda membutuhkan makanan

Fakta: Tubuh biasanya mengirim sinyal lapar ketika kekurangan cairan (dehidrasi), jam tidur berubah, atau merasakan lapar secara psikologis. Jika Anda tidak minum cukup air atau tidur dengan cukup, hal tersebut akan membuat Anda merasa lapar, bahkan ketika Anda masih kenyang, ujar Rampolla.

Mitos 3: Menurunkan berat badan lebih sulit daripada menaikkannya

Fakta: Lebih dari 90 persen orang yang berdiet memperoleh kembali berat badan yang mereka turunkan sesudah mereka “menyelesaikan” rencana diet mereka, ujar Rampolla. Jika Anda melanjutkan makan makanan yang Anda konsumsi sebelum turun berat badan, berat badan Anda akan kembali naik dan bahkan melebihi dari biasanya.

Alasannya: Setelah turun berat, tubuh Anda yang lebih langsing membutuhkan kalori yang lebih sedikit. Ditambah, jika rencana diet Anda tidak memasukkan protein yang cukup, Anda mungkin akan kehilangan massa otot, dan menimbun lemak. Kenapa itu buruk: Otot membakar lebih banyak kalori daripada lemak, jadi kehilangan otot akan membuat metabolisme Anda lebih lambat.

Setiap hari, buatlah keputusan yang tepat untuk tetap berada di jalan yang benar dengan gaya hidup yang lebih sehat. Menjaga pola makan yang sehat merupakan komitmen seumur hidup dan membutuhkan kegigihan yang kuat, ujar Rampolla.

Mitos 4: Olahraga membuat Anda letih

Fakta: Seiring dengan tubuh yang semakin terbentuk, kebanyakan orang merasa bahwa olahraga memberi mereka lebih banyak energi daripada sebelumnya. Berolahraga secara teratur juga dapat membantu melawan rasa letih, memperbaiki kualitas tidur dan mengelola stress Anda, ujar Gina Crome, MS, MPH, RD dan pelatih Top 10 FitOrbit.com.

Mitos 5: Berolahraga merupakan komitmen yang memakan banyak waktu

Fakta: Untuk tetap menjaga berat badan sehat, Anda dapat berolahraga setidaknya 20-40 menit beberapa hari dalam sepekan. Jika tujuan Anda adalah untuk menurunkan berat badan, Anda dianjurkan untuk berolahraga selama 45 hingga 60 menit setiap hari, ujar Crome.

Anda tidak perlu berolahraga sekaligus dalam satu sesi. Kebanyakan dari kita dapat menggunakan waktu luang 5-10 menit di waktu yang berbeda dalam satu hari. Menggunakan waktu luang dalam satu hari untuk berolahraga akan membuatnya menjadi kebiasaan dalam gaya hidup sehat Anda.

Mitos 6: Melatih bagian bawah tubuh Anda

Fakta: Jenis olahraga yang Anda lakukan tidak memengaruhi jumlah sel lemak di area tertentu tubuh Anda, ujar Crome. Bahkan jika Anda melakukan 100 kali olahraga perut setiap hari, tanpa nutrisi yang cukup, kualitas tidur, dan pola fitness yang seimbang, Anda mungkin tidak akan mendapatkan perut yang rata dan berbentuk seperti yang Anda inginkan.

Anda mungkin memang mengembangkan otot di bagian tersebut, namun hal itu tidak sama dengan menghilangkan lemak.

Ketika tubuh kehilangan lemak, tubuh secara sistemik juga menghilangkan lemak di seluruh tubuh pada waktu yang sama. Selain dengan cara bedah seperti sedot lemak, tidak ada cara langsung untuk menghilangkan lemak dari bagian tubuh tertentu, ujar Crome.

Mitos 7: Anda harus makan karbohidrat hanya ketika sedang aktif

Fakta: Mitos ini didasarkan pada kepercayaan bahwa karena karbohidrat merupakan sumber energi tubuh, Anda tidak boleh memakannya ketika sedang tidak aktif – seperti kebanyakan orang di malam hari. Kendati begitu, banyak orang yang lebih aktif di malam hari atau secara rutin berolahraga setelah bekerja.

Orang-orang seperti itu dapat mengonsumsi karbohidrat dalam jumlah yang tepat di malam hari untuk mendukung gaya hidup mereka tersebut, ujar John Bosse, RD dan tim Member of the Research & Development untuk USANA Health Sciences.

Untuk seseorang yang tidak aktif di malam hari, cemilan ringan berprotein tinggi seperti 2/3 cangkir keju kaya lemak atau protein shake dapat membantu Anda untuk tetap langsing. Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi protein berkualitas tinggi dengan jarak waktu yang teratur dapat membantu Anda memperoleh komposisi tubuh yang ideal, dan karena jarak waktu yang panjang antara makan malam dan sarapan, cemilan kecil adalah pilihan yang cerdas.

Mitos 8: Angkat beban membuat Anda berotot

Fakta: Kecuali jika Anda mengonsumsi zat-zat yang mengubah profil hormon Anda (steroid yang bersifat anabolik), Anda tidak akan mendapatkan otot dalam jumlah besar, ujar Bosse. Melakukan repetisi dalam jumlah yang banyak (20+) menggunakan beban ringan dan berhenti setiap set untuk menghindari kram otot tentu akan membantu kesehatan Anda dan membakar kalori, namun itu bukanlah cara terbaik untuk mendapatkan tubuh yang terbentuk dan padat.

Lalu apa cara terbaiknya? Menambahkan intensifitas latihan dengan beban yang lebih berat (enam hingga 10 repetisi) dengan beberapa set sampai otot Anda tidak kuat melakukan repetisi lebih lanjut.

Kemampuan untuk membentuk otot berbeda bagi pria dan wanita dan oleh karena itu hal tersebut harus dipahami, ujar Bosse.

Mitos 9: Anda harus minum jus untuk detoksifikasi

Fakta: Tubuh kita sebenarnya sangat cerdas dan sudah memiliki kemampuan untuk detoksifikasi setiap hari, ujar Kristen Carluci, RD, ahli diet dan nutrisi dari Pitney Bowes Inc.

Ya, ada orang yang turun berat badan dengan detoks jus , namun bukan karena racikan jus ajaib atau karena tubuh Anda bersih dari racun yang memperlambat metabolisme Anda. Turun berat badan dalam proses detoksifikasi merupakan akibat mengonsumsi kalori yang jauh lebih sedikiit dari biasanya.

Meskipun mengonsumsi banyak buah-buahan dan sayur-mayur merupakan hal yang baik, namun jus detoks hanya memperbaiki untuk sementara. Jus tersebut tidak memberikan kebiasaan asupan nutrisi yang seimbang yang Anda perlukan untuk menurunkan berat badan dan menjaganya tetap begitu untuk selamanya, ujar Carlucci.

Mitos 10: Karbohidrat itu musuh

Fakta: Dengan banyaknya diet rendah-karbohidrat, banyak orang yang menolak untuk mengonsumsi karbohidrat. Konsep ini salah karena bukan hanya karbohidrat yang meningkatkan berat badan, kuncinya ada pada diri kita sendiri yang sulit untuk mengendalikan ukuran porsi, ujar Carlucci.

Daripada menghilangkan karbohidrat sama sekali, cobalah berfokus untuk memilih karbohidrat yang tepat dengan porsi yang sesuai. Konsumsi pasta dan roti dari gandum utuh (tiap potong mengandung 100 kalori atau kurang dan mengandung setidaknya 3 gram serat), dan cobalah untuk memasukan hanya seperempat karbohidrat di piring Anda. Batasi konsumsi pasta hingga 1 cangkir dan pilihlah kentang yang berukuran hanya sebesar mouse komputer.

 

Sumber : yahoo.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s